Arsip Blog

Selasa, 15 Desember 2009

bumi 100%@herald ... 151209


Rabu, 16/12/2009 13:43 WIB

BUMI kuasai 100% saham Herald Resources

oleh : Sylviana Pravita R.K.N.

JAKARTA (bisnis.com):  PT Bumi Resources Tbk (BUMI) resmi menguasai 100% saham Herald Resources Ltd setelah  tidak tercatat lagi sebagai perusahaan yang mencatatkan sahamnya di bursa saham Australia (delisting).
Senior Vice President Investor Relations Bumi Resources Dileep Srivastava mengatakan proses delisting itu segera meraih restu dari dewan direksi bursa saham Australia pada 18 Desember 2009.
"Kami harapkan pertemuan tersebut dapat digelar pada Jumat ini bagi resminya delisting," kata Dileep, dalam pesan singkatnya, kepada bisnis.com, siang ini.
Meski demikian, untuk alasan apapun Herald resmi delisting pada 14 Desember 2009 sehubungan dengan surat yang dikirimkan Herald kepada otoritas bursa Australia yang meminta delisting.  Herald memiliki tambang timah hitam dan seng yang sangat besar di Sumatera Utara.

bisnis.com

Selasa, 15/12/2009 17:59 WIB
BUMI Kuasai 100% Saham Herald
Indro Bagus SU - detikFinance


(foto: dok BUMI) Jakarta - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) telah menuntaskan akuisisi 100% saham Herald Resources Ltd. Penghapusan saham (delisting ) Herald dari Australian Securities Exchange (ASX) sedang dalam proses.

Menurut sumber detikFinance , BUMI saat ini tengah mempersiapkan delisting saham perusahaan berkode HER tersebut. Proses delisting diperkirakan bakal memakan waktu sekitar 1 bulan atau sekitar Januari 2010. Namun saat dikonfirmasi, SVP Investor Relations BUMI Dileep Srivastava belum dapat memberikan keterangan lebih lanjut.

BUMI melalui Calipso saat memiliki 205.912.956 saham atau setara dengan 98,39% saham Herald melalui penawaran tender terakhir yang ditutup pada 20 Oktober 2009 pada harga AUD 0,93 per saham.

Berdasarkan peraturan Australian Stock Exchange (ASX) yang tertera dalam Corporations Act 2001, suatu perusahaan yang menguasai sedikitnya 91% saham emiten di ASX, wajib membeli saham yang belum dimiliki jika di antara pemegang saham ada yang hendak menjualnya.

Oleh karena Calipso memiliki 98,39% saham Herald, maka Calipso wajib melakukan pembelian jika sisa pemegang saham Herald memutuskan melepaskan kepemilikan sahamnya kepada Calipso. BUMI pun sejak 12 November 2009 membuka penawaran terhadap sisa 1,61% saham Herald di harga AUD 0,93 per saham. Saham Herald pun dihentikan sementara (suspensi) hingga saat ini.

Sebelumnya Dileep memang pernah mengatakan kalau BUMI berencana melakukan delisting saham Herald begitu 100% sahamnya dikuasai oleh Callipso. Kini, setelah 100% saham dikuasai, BUMI memulai proses delisting Herald dari ASX.

Herald merupakan pemilik 80% saham di proyek Dairi. Sisanya sebesar 20% dimiliki oleh PT Aneka Tambang Tbk (ANTM).

Proyek Dairi memiliki tambang dengan kandungan seng (zinc ) dan timbal (lead ) terbesar di dunia yang berlokasi di Sumatera Utara. Namun hingga saat ini, proyek Dairi belum dapat dioperasikan lantaran belum mendapat izin dari Departemen Kehutanan. Manajemen BUMI memprediksi izin operasi akan keluar sekitar triwulan I-2010.

BUMI pun telah menyiapkan dana sebesar US$ 211 juta untuk eksplorasi dan pengembangan yang diperkirakan membutuhkan waktu 20 bulan. BUMI memperkirakan proyek ini beroperasi di 2011.

Dengan investasi sebesar US$ 211 juta, BUMI memproyeksikan peningkatan EBITDA sebesar US$ 150 juta per tahun dari proyek Dairi. (dro/dnl)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Welcome All of You

Cari di Blog Ini