Kamis, 22 April 2010

bumi, BOLE JUGA LOH ... 040610

04/06/2010 - 17:25
Ditjen Pajak: Bakrie Bayar Pajak Rp2,1 Triliun
Rosdianah Dewi


(inilah.com)
INILAH.COM, Jakarta - Direktur Intelegen dan Penyidikan Ditjen Pajak Pontas Pane mengatakan Bakrie Grup telah membayar sebagian tunggakan pajak dari 3 anak usahanya.

Tunggakan yang dibayar itu adalah nilai SPT (surat pemberitahuan tahunan) pajak tahun 2008 untuk penjualan tahun 2007. Jumlahnya totalnya cukup besar yakni mencapai Rp2,1 triliun untuk tiga perusahaan. "Itu untuk Bumi Recources Tbk (BUMI) Rp948 miliar, KPC Rp828 miliar dan sisanya Arutmin," ujarnya di Gedung Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (4/6).

Namun Pontas menegaskan pembayaran itu tidak berarti menghentikan proses pidana Bakrie Grup. Pontas mengatakan penyidikan baru akan dihentikan apabila ada permintaan penghentian perkara dengan kesanggupan melunasi. "Penghentian penyidikan bisa dilakukan sepanjang wajib pajak mau melunasi utangnya ditambah sanski denda 4 kali jumlah pajak yang kurang atau tidak dibayar (400 persen)," tandasnya. [cms]

Wisma Bakrie 2, 7th floor
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. B-2
Jakarta, INDONESIA 12920
Website: www.bumiresources.com

Corporate Information

BUMI NET INCOME IN Q1’10 IS ALREADY 51% OF FULL YEAR 2009


$97 Million NET PROFIT HIGHER BY 38.0%

$1,017 Million GROSS REVENUE HIGHER BY 22.1%
Year on


$894 Million NET REVENUE RISES 18.7%
Year


16 Million Tonnes SALES HIGHER BY 41.0%

$377 Million EBITDA INCREASES BY 41.9%
Jakarta, 2 June 2010
KEY HIGHLIGHTS

Bumi has announced its Q1’10 financials and is pleased to report that its Q1’10 net income of
$96.81million has already reached 51% of FY’09 net income of $190.45million and 38% higher
than adjusted Q1’09 net income of $70.14million - as explained in the attachment.

Gross Revenue

$1,016.84 million vs $832.66 million – increases by $184.18 million or up by 22.1%

Royalty

$122.79 million vs $79.74 million - increases by $43.05 million or up by 54.0%
This underscores Bumi’s increasing contribution to the exchequer

Net Revenue (Less Royalty)

$894.05 million vs $752.92 million – increases by $141.13 million or up by 18.74%

The increase is due to a record high sales volume of 16 M Tonnes (+41.0%) which offset lower
coal price (-16.4%)

Gross Margin

$344.81 million vs $392.55 million – reduced by $47.74 million or down by 12.2%
Due to lower coal price and higher fuel costs offset partially by higher volume

Operating Income

$218.81 million vs $283.30 million – reduced by $64.49 million or down by 22.8%
Also due to commission on higher sales revenue

Page 1 of 6


EBITDA (operation – 100%) – A Record

$377.38 million in Q1’10 vs $265.97 million in Q1’09 – increases by $111.41 million or up by
41.9%

This is a record high and based on CIC debt covenants of adjusted debt: adjusted EBITDA

Profit Before Tax

$228.61 million vs $212.52 million – increases by $16.09 million or up by 7.6%

This has increased and also due to other income – forex gains, equity in net income of associate
companies (NNT), investment sale, interest income

Net Income (on 100% basis – without minority adjustment)

$141.34 million vs $109.35 million – increases by $31.99 million or up by 29.3%
Corporate tax rate guidance for FY10 is 40%

Net Income (after minority adjustment) – already 51% of FY’09 and 38% higher yoy

$96.81 million vs adjusted $70.14million – increases by $26.67 million or up by 38.0%

Q1’10 net income is already 51% above FY’09 net income of $190.45 M

OPERATING PARAMETERS
Overburden Removal

154.9 bcm in Q1’10 vs 148.6 bcm in Q1’09 – increases by 6.3 bcm or up by 4.3%
Strip Ratio

10.3 in Q1’10 vs 12.2 in Q1’09 – reduced by 1.9 or down by 16.0%
Due to higher coal production and opening inventory
Coal Mined

15.1 mt in Q1’10 vs 12.2 mt in Q1’09 – increases by 2.9 mt or up by 24.0%
Coal Conveyed

16.5 mt in Q1’10 vs 11.7 mt in Q1’09 – increases by 4.8 mt or up by 41.5%
Sales Volume

16.0 mt in Q1’10 vs 11.3 mt in Q1’09 – increases by 4.7 mt or up by 41.6%
This is highest ever Q1 sales achieved in any year -well on track on achieving guidance of
64 M Tonnes in FY’10

Page 2 of 6


Production Cash Costs

$33.36/ ton in Q1’10 vs $27.46/ton in Q1’09 or increases by 21.5%

-
Production cash cost without fuel is $25.78/ton vs $22.67/ton FY’09
Fuel cost is $7.58/ton vs $5.65/ton FY’09
-
FY’10 guidance of total production cash cost remains unchanged at $30/ton because of softer
oil prices from Q2’10

Average FOB Selling Price of Coal - RISING

$62.88/ ton in Q1’10 vs $75.21/ton in Q1’09 – reduced by $12.33/ton or down by 16.4%

The impact of lower price and higher fuel cost was largely offset by higher sales volume.

Q1’10 average price of $62.88/ton indicates a hardening of price of price compared with Q4’09 of
$58/ton.

FY’10 price guidance is minimum $67/ton compared with FY’09 of $63.1/ton.

Contracts with Japan for Apr’10 / Mar’11 are being finalized at $104/ton FOB for benchmark
quality. This should reflect in our financials for the remainder of the year.

Coal Inventories

4.3 mt on 31 Mar’10 vs 3.9 mt on 31 Mar’09 or up by 10.8%
Now at comfortable level.

Our Q1’10 financial & operating parameters compared with Q1’09 is attached.

Guidance Full Year 2010

Sales Volume 64 million tons
Production 67 million tons
Price (FOB average) Minimum $67/ton
Production Cash Cost $30/ton
Corporate Tax 40%

Corporate Developments


Bumi now controls 24% ownership in Newmont Nusa Tenggara with a Board seat at NNT
level

A new subsidiary Bumi Resources Minerals was formed to develop as non energy assets

Bumi is holding its next AGM/EGM on 24 June 2010 in Jakarta
The agenda is :
AGM EGM
1. Approval on Directors’ Accountability
Report on the Company’s operations
for Financial Year ended 31 December
2009
1. Approval to pledge or put up as collateral or
encumber with security interest a major portion
or all of the Company’s assets directly or
indirectly owned to its creditors, be it the

Page 3 of 6


creditors of the Company or those of the
subsidiaries, including but not limited to (i)
pledge over part or all of shares owned and
controlled by the Company in the subsidiaries,
either directly or indirectly or other securities;
(ii) fiducia over bank account claims, insurance
claims, inventories, escrow accounts of the
Company or the subsidiaries; (iii) collateral or
other security interest over assets of the
Company or the subsidiaries, be it movable or
immovable, done for the purpose of financing
or obtainment of loans from third party,
granted to or received by the Company or the
subsidiaries, either in the present or in the
future; as required by Article 102 of Law
No.40 of 2007 on Limited Liability Company
2. Ratification of Balance Sheet and
Statement of Income for Financial Year
ended 31 December 2009
2. Approval on Increase in Capital without Preemptive
Rights in accordance with Regulation
of Bapepam-LK No.IX.D.4.

3. Approval on proposed use of the
Company’s profits for Financial Year
2009

3. Re-appointment of Composition of the
Company’s Directors.
4. Appointment of Public Accountants to
conduct audit on the Company’s
Financial Statements for Financial Year
ended 31 December 2010


Roadshows to Investor were undertaken to Sin/HK, UK/US :
Date Host Conference Venue
22 Jan 10 JP Morgan Asean Corporate Access Days Singapore
22 – 23 Feb 10 Goldman Sachs Non Deal Roadshow Singapore & Hongkong
1 – 3 Mar 10 CLSA CLSA Asia USA Forum San Francisco
4 – 5 Mar 10 Macquarie Macquarie Asean Conference New York
8 – 10 Mar 10 CITI NDR and Citi's Global
Resources Conference
London
9 – 10 Mar 10 UBS UBS Indonesia Conference 2010 Jakarta
12 Mar 10 Daiwa Securities Daiwa Investment Conference Tokyo
15 Mar 10 Mitsubishi Corp. Japan Non Deal Roadshow Tokyo
22 – 26 Mar 10 Credit Suisse Asian Investment Conference Hong Kong

Page 4 of 6


COMPANY INFORMATION SHARING POLICY

The Company categorically and consistently denies any intent to conduct a rights issue as per
irresponsible rumors.


Once again we draw your attention to our media release dated 27 January 2010 reiterating our
information sharing policy to eliminate rumors and protect shareholders interest.

Only official announcement equals credibility.

If in doubt, you are invited to contact us directly.

For further information, please contact:

Dileep Srivastava

Senior Vice President, Investor Relations
Corporate Communications
Company Secretary

PT Bumi Resources Tbk.
Tel (62-21) 5794 2080
Fax (62-21) 5794 2070
email dileep@bumiresources.com

www.bumiresources.com

Page 5 of 6


ATTACHMENT


FINANCIALS & OPERATING PARAMETERS Q1'10 vs Q1'09

US million

Q1'09

Q1'10 Chg (%)

(ADJUSTED)*

Gross Revenue 1,016.84 832.66 +22.1%
Net Revenue (Less Royalty) 894.05 752.92 +18.7%
Gross Margin
344.81
392.55 -12.2%
Operating Income
218.81
283.30 -22.8%
Income Before Tax
228.61
212.52 +7.6%
Income Tax (87.28) (103.17) * +15.4%
Net Income Before MI
141.34
109.35 +29.3%
Minority Interest (44.53) (39.21) * -13.6%
Net Income 96.81
70.14
+38.0%

*Q1'09 ADJUSTMENT
*adjusted for higher tax (+ $73.85million)
and lower minority expenses (- $19.45million)

EBITDA (operations - 100%) 377.38 265.97 +41.9%
(Based on Debt Covenant Calculation)

Operating Parameters

OB Removed (bcm) 154.9 148.6 +4.3%
Strip Ratio 10.3 12.2 +16.0%
Production/Coal Mine (mt) 15.1 12.2 +24.0%
Coal Conveyed (mt) 16.5 11.7 +41.5%
Sales Volume (mt) 16.0 11.3 +41.0%
FOB Price ($/T) 62.88 75.21 -16.4%
Closing Investory (mt) 4.3 3.9 +10.8%

Notes: (+) fav; (-) un-fav

Q1'10 Q4'09 FY'09

Production Cash Cost/ton - Without Fuel

25.78 23.13 22.67
7.58 5.90 5.65

- increase in labour, material
- Fuel only
- higher oil in Q1'10
Page 6 of 6



Rabu, 02/06/2010 14:31 WIB
BUMI: Setelah Penyesuaian Pajak, Laba Naik 38,01%
Indro Bagus - detikFinance
Jakarta - Manajemen PT Bumi Resources Tbk (BUMI) menyatakan penurunan laba bersih dalam laporan keuangan yang baru dirilis dikarenakan belum memperhitungkan penyesuaian kelebihan bayar pajak US$ 73,85 juta. Setelah penyesuaian, laba BUMI meningkat 38,01% di triwulan I-2010.

"Asumsi penurunan laba di triwulan I-2010 karena tidak memperhitungkan penyesuaian sebesar US$ 55,4 juta. Setelah memperhitungkan penyesuaian, laba bersih naik 38%," ujar SVP Investor Relations BUMI, Dileep Srivastava kepada detikFinance, Rabu (2/6/2010).

Dalam laporan keuangan triwulan I-2010 yang baru saja dirilis perseroan, memang tertulis laba bersih sebesar US$ 96,805 juta di triwulan I-2010, berbanding dengan laba bersih di triwulan I-2009 sebesar US$ 124,538 juta. Dengan data ini, berarti telah terjadi penurunan laba sebesar 22,26%.

Namun menurut Dileep, perhitungan tersebut belum termasuk adanya penyesuaian atas kelebihan bayar pajak US$ 73,85 juta dan penurunan minority interest US$ 19,45 juta. Nilai penyesuaian bersihnya sebesar US$ 55,4 juta.

Dengan memperhitungkan penyesuaian tersebut, Dileep mengungkapkan kalau laba bersih BUMI di triwulan I-2009 setelah penyesuaian bukan US$ 124,538 juta, melainkan dikurangi US$ 55,4 juta.

"Angka laba bersih di triwulan I-2009 menjadi US$ 70,14 juta setelah dilakukan penyesuaian sebesar US$ 55,4 juta. Berbanding dengan laba bersih di triwulan I-2010 sebesar US$ 96,805 juta, maka sebenarnya laba bersih BUMI naik 38%," jelas Dileep.

Dileep mengakui bahwa angka penyesuaian memang belum dilakukan lantaran laporan keuangan yang baru saja dirilis itu masih dalam status belum diaudit (unaudited). Angka laba penyesuaian akan diperhitungkan dalam laporan keuangan yang akan diaudit belakangan.

Hingga triwulan I-2010, BUMI mencetak pendapatan sebesar US$ 1,016 miliar, meningkat 22,01% dari periode yang sama tahun 2009 sebesar US$ 832,663 juta. (dro/dnl)
26/05/2010 - 17:11
Kemenkeu Pelajari Kemenangan KPC
Rosdianah Dewi


(IST)
INILAH.COM, Jakarta - Kemenkeu tengah mempelajari kemenangan KPC oleh MA. Data-data mengenai kasus sengketa pajak senilai Rp1,5 triliun telah berada di tangan Biro Bantuan Hukum Kemenkeu.

"Ini sedang ditangani biro bantuan hukum kementerian dan tentunya oleh Ditjen Pajak itu sendiri," ujar Sekretaris Jendral Kemenkeu, Mulia P. Nasution, di Gedung Kemenkeu, Jakarta, Rabu (26/5).

Mulia mengatakan, berkas-berkas tersebut nantinya juga akan diserahkan kepada menteri keuangan. "Akan kita sampaikan pada Pak Menteri, akan dipelajari dulu. Kita pelajari dulu di mana kelemahan-kelemahannya," tukas Mulia.

Seperti diketahui, Mahkamah Agung (MA) menolak peninjauan kembali (PK) yang diajukan oleh Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak dalam kasus sengketa pajak Rp1,5 triliun dengan PT Kaltim Prima Coal (KPC).

Penolakan itu tertuang dalam keputusan MA No.141 B/PK/PJK/2010 tertanggal 24 Mei 2010. Keputusan itu ditetapkan oleh majelis hakim PK yang terdiri dari Imam Soebechi, Supandi dan Paulus E Lotulong.

Seperti dikutip dari situsmMA, Rabu (26/5), amar putusannya adalah PK ditolak. Namun tidak dijelaskan apa alasan penolakan PK tersebut.

Dirjen Pajak sebelumnya mengajukan PK ke MA pada Maret 2010 setelah Pengadilan Pajak pada Desember 2009 memutuskan Ditjen Pajak tidak diizinkan melakukan penyidikan atas KPC karena tidak adanya alasan dan bukti yang kuat.

Ditjen Pajak tetap berkeras melakukan penyidikan pajak atas KPC alias tidak mematuhi keputusan pengadilan pajak Desember 2009. KPC pun mengajukan gugatan pra peradilan untuk menolak penyidikan pajak.

Namun Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 9 Februari lalu memutuskan tidak menerima gugatan pra peradilan yang diajukan KPC. Perseteruan Ditjen Pajak dengan KPC bermula dari adanya dugaan menunggak pajak senilai Rp 1,5 triliun yang konon dilakukan oleh produsen batubara terbesar di Indonesia itu. Namun hal ini disanggah oleh KPC.

Menurut pengacara KPC Aji Wijaya beberapa waktu lalu, KPC tidak pernah menunggak pajak, malah KPC sudah pernah memenangkan pengadilan pajak pada Desember 2009. [mre]
26/05/2010 - 16:02
Kasus Pajak KPC
Ditjen Pajak Belum Terima Surat MA
Mosi Retnani Fajarwati


(IST)
INILAH.COM, Jakarta - Ditjen Pajak mengaku belum mendapat pernyataan resmi dari pihak Mahkamah Agung (MA), terkait penolakan peninjauan kembali (PK) kasus sengketa pajak KPC.

"Kami belum tahu, kami malah belum terima suratnya (dari MA) sampai sekarang," ujar Direktur P2 Humas Ditjen Pajak Iqbal Alamsyah kepada INILAH.COM, Rabu (26/5).

Ia pun mengungkapkan, pihaknya masih belum dapat memutuskan langkah selanjutnya karena masih belum menerima berkas dari MA. "Kami tunggu dulu berkasnya, kami pelajari mana saja yang menyebabkan ditolak baru bisa diputuskan nanti," ujarnya.

Sebelumnya, MA menolak PK yang diajukan Ditjen Pajak dalam kasus sengketa pajak Rp 1,5 triliun dengan PT Kaltim Prima Coal (KPC).

Penolakan itu tertuang dalam keputusan MA no 141 B/PK/PJK/2010 tertanggal 24 Mei 2010. Keputusan itu ditetapkan oleh majelis hakim PK yang terdiri dari Imam Soebechi, Supandi dan Paulus E Lotulong.

Seperti dikutip dari situs MA, Rabu (26/5), amar putusannya adalah PK ditolak. Namun tidak dijelaskan apa alasan penolakan PK tersebut.

Sebagai informasi, Ditjen Pajak sebelumnya mengajukan PK ke MA pada Maret 2010 setelah Pengadilan Pajak pada Desember 2009 memutuskan bahwa pihaknya tidak diizinkan melakukan penyidikan atas KPC karena tidak adanya alasan dan bukti yang kuat.

Namun demikian, Ditjen Pajak tetap bersikeras melakukan penyidikan pajak atas KPC dengan tidak mematuhi keputusan pengadilan pajak Desember 2009. KPC pun mengajukan gugatan praperadilan untuk menolak penyidikan pajak. Namun Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 9 Februari lalu memutuskan tidak menerima gugatan pra peradilan yang diajukan KPC.

Perseteruan Ditjen Pajak dengan KPC bermula dari adanya dugaan penunggakan pajak senilai Rp 1,5 triliun yang dilakukan oleh anak usaha PT Bumi Resources Tbk (BUMI).

Namun, menurut pengacara KPC Aji Wijaya beberapa waktu lalu, KPC tidak pernah menunggak pajak. [mre]
Rabu, 26/05/2010 15:14 WIB
KPC: Biasanya Kalau Ada Perselisihan Pajak Kami Bayar Dulu
Nurseffi Dwi Wahyuni - detikFinance

Jakarta - PT Kaltim Prima Coal menyatakan pihaknya selalu membayar kekurangan pajak perusahaannya di depan, jika terjadi perselisihan pembayaran pajak dengan Ditjen Pajak. Setelah membayar kekurangn itu, KPC melanjutkannya dengan mengikuti proses hukum yang berlaku.

Hal ini disampaikan oleh Direktur Utama KPC Endang Ruchiyat saat ditemui di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (26/5/2010).

"Biasaya kalau ada perselisihan pajak, kami bayar dulu kurang pajaknya baru kemudian proses hukumnya kami ikuti," ujar Endang.

Endang mengaku belum mendengar soal keputusan Mahkamah Agung (MA) yang menolak peninjauan kembali (PK) yang diajukan oleh Direktur Jenderal (Dirjen) Pajak dalam kasus penyidikan pajak KPC. Penolakan itu tertuang dalam keputusan MA No.141 B/PK/PJK/2010 tertanggal 24 Mei 2010. Keputusan itu ditetapkan oleh majelis hakim PK yang terdiri dari Imam Soebechi, Supandi, dan Paulus E Lotulong.

"Saya belum dengar. Kami ikuti aturan yang berlaku. Perbedaan penafsiran kita serahkan kepada aparat hukum, polisi dan jaksa," imbuh Endang.

Dirjen Pajak sebelumnya mengajukan PK ke MA pada Maret 2010 setelah Pengadilan Pajak pada Desember 2009 memutuskan Ditjen Pajak tidak diizinkan melakukan penyidikan atas KPC karena tidak adanya alasan dan bukti yang kuat.

Ditjen Pajak tetap berkeras melakukan penyidikan pajak atas KPC alias tidak mematuhi keputusan pengadilan pajak Desember 2009. KPC pun mengajukan gugatan praperadilan untuk menolak penyidikan pajak. Namun Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 9 Februari lalu memutuskan tidak menerima gugatan pra peradilan yang diajukan KPC.

Perseteruan Ditjen Pajak dengan KPC memang bermula dari adanya dugaan menunggak pajak senilai Rp 1,5 triliun yang konon dilakukan oleh produsen batubara terbesar di Indonesia itu.
(epi/dnl)
26/05/2010 - 12:01
Astra & BUMI Picu Gairah Pasar
Ahmad Munjin

INILAH.COM, Jakarta – Setelah melempem dua hari perdagangan awal pekan ini, indeks saham kembali rebound. Saham-saham unggulan bergairah, dimana penguatan dipimpin ASII dan transaksi didominasi oleh BUMI.

Pada perdagangan Rabu (26/5) sesi siang, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di level 2.606, atau menguat 3,67%. Sedangkan saham unggulan LQ45 naik 4,04% ke 502,76.

Gina Novrina Nasution, riset analis dari Reliance Securities memperkirakan, pergerakan indeks hingga penutupan sesi kedua sore nanti akan menguat. Hal ini dipicu positifnya bursa regional Asia. “Indeks akan mengarah ke level resistance 2.585 dan 2.484 sebagai level support-nya,” katanya kepada INILAH.COM, di Jakarta, Rabu (26/5).

Menurutnya, semalam indeks Dow Jones, sempat minus 2,6%, tapi kemudian ditutup hanya minus 0,5%. Itulah yang menjadi sentimen positif bagi market regional sehingga IHSG ^JKSE terdampak positif. “Untuk saat ini market sudah memperlihatkan tanda-tanda untuk bullish,” ujarnya.

Selain faktor regional, penguatan indeks domestik dipicu koreksi yang cukup dalam beberapa hari terakhir. Secara teknikal, semua indikator menunjukan oversold, sehingga indeks mengalami technical rebound. “Saham-saham yang sebelumnya mengalami penurunan cukup dalam, hari ini menguat cukup tinggi, seperti saham BUMI (Bumi Resources) dan ENRG (Energi Mega Persada).

Adapun sektor saham yang berpeluang menjadi penggerak indeks hari ini berasal dari sektor infrastruktur, seperti Telekomunikasi Indonesia (TLKM) dan Perusahaan Gas Negara (PGAS). Selain saham grup Astra dan BUMI.

Di tengah kondisi ini, Gina merekomendasikan saham sektor perbankan Bank Mandiri (BMRI), Bank Danamon (BDMN), Bank Central Asia (BBCA). Kemudian saham Astra Internasional (ASII), saham infrastruktur Perusahaan Gas Negara (PGAS), serta saham International Nickel Indonesia (INCO) dan Timah (TINS). “Saya rekomendasikan buy on weakness saham-saham tersebut,” pungkas Gina.[ast/mdr]
Senin, 24 Mei 2010 | 11:47

BURSA RUMOR

BUMI Lepas DOID?



JAKARTA. PT Bumi Resources Tbk (BUMI) dikabarkan akan menjual 20% saham PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) yang mereka miliki. Sumber KONTAN bilang, BUMI selama ini mempunyai saham DOID, emiten yang baru-baru ini membatalkan rencana akuisisi tambang batubara Berau Coal. Menurutnya,

Bakrie Capital lewat North Star telah menawarkan saham itu kepada TPG Capital. "Nilai jualnya Rp 1.400-Rp 1.500 per saham," ujarnya.

Tapi Senior Vice President Hubungan Investor BUMI Dileep Srivastava membantah rumor itu. "Tak ada yang bisa saya sampaikan," elaknya dalam pesan pendek kepada KONTAN kemarin



Sofyan Nur Hidayat
kontan
16/05/2010 - 09:09
Minim Sentimen, BUMI Sepekan Naik 8,7%
Agustina Melani


(inilah.com/Agung Rajasa)
INILAH.COM, Jakarta – Meskipun pergerakan BUMI sebenarnya relatif minim sentimen, saham PT Bumi Resources (BUMI) sepekan ini berhasil menguat 8,7% dan ditutup di level Rp2.500.

Hal ini diungkapkan analis PT Reliance Securities Gina Novrina Nasution. Menurutnya, saat ini saham BUMI minim sentimen, sehingga bergerak stabil. Para pelaku pasar sedang menunggu hasil laporan keuangan BUMI kuartal pertama 2010 yang rencananya keluar pekan depan.

Namun, Gina menilai, saham BUMI relatif kuat ketika indeks saham baik regional dan global turun. "Saham BUMI membutuhkan sentimen positif dari aksi korporasinya baik internal perusahaan dan eksternal," ujar Gina saat dihubungi INILAH.COM, kemarin.

Lebih lanjut ia mengatakan, saham BUMI mendapatkan sentimen positif dari harga batubara yang relatif stabil di kisaran US$106. Namun, harga batubara tersebut hanya memberikan sentimen sesaat. Selain itu, Gina meramal, saham BUMI akan berada di kisaran 2.400 hingga 2.600 pekan depan.

Sementara itu, Vice President PT Valbury Securities Nico Omer menuturkan, saham BUMI juga dipengaruhi oleh isu politik."Meskipun tidak ada hubungannya dengan fundamental perusahaan. Tapi pengunduran diri Sri Mulyani memberikan sentimen terhadap saham BUMI," kata Nico.

Selain itu, pelaku pasar menunggu laporan keuangan BUMI. Nico memperkirakan, laporan keuangan BUMI akan cukup bagus di mana produksi BUMI naik 60% year on year. Sehingga laporan keuangan BUMI akan melebih ekpektasi pasar.

Nico menilai, saham batubara termasuk BUMI cenderung tersendat pada pekan ini. Hal ini dipicu penurunan harga minyak yang sempat di kisaran US$86 per barel menjadi US$73 per barel.

Seperti diketahui, saham BUMI dibuka di kisaran 2.325 pada awal pekan dan ditutup menguat di kisaran 2.475. Saham BUMI kembali dibuka menguat di kisaran 2.500 pada Selasa (11/5) tapi ditutup melemah di kisaran 2.425.

Saham BUMI kembali menguat di kisaran 2.475 pada pembukaan perdagangan saham Rabu (12/5) lalu ditutup menguat di kisaran 2.500. Kemudian ditutup stabil di kisaran 2.500 pada penutupan perdagangan saham Jumat(14/5). [ast/mdr]
14/05/2010 - 10:03
BUMI Rencana Eksplorasi Blok Yaman


(IST)
INILAH.COM, Jakarta - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) merencanakan akan melakukan eksplorasi di Blok 13, Republik Yaman pada kuartal III-2010.

Dalam keterangannya Jumat 914/5) dijelaskan biaya yang sduah dikeluarkan terkait eksplorasi Blok 13 Yaman ini mencapai US$35,39 juta (Al Rizq US$21,94 juta dan Al Barakat US$13,45 juta).

Perusahaan telah melakukan penyelidikan survey permukaan dan telah melakukan pemetaan magnetic dan gravity di area Blok 13. Data ini membantu untuk penentuan daerah pengambilan data seismic mengingat besarnya area Blok 13.

Prospek dinilai dengan metode evaluasi bebrapa faktor yang menentukan kemungkinan keberadaan akumulasi minyak seperti adanya struktur batuan induk, reservoair, lapisan penutup dan batuan perangkap.

Selain tim teknikal perusahaan, Perseroan juga telah meminta konsultan independen untuk melakukan pemetaan ulang seluruh area Blok 13 menggunakan data yang ada dan data baru seismic di atas untuk melakukan evaluasi dan memberikan rekomendasi prospek yang layak untuk dibor sebagai bagian dari rencana perusahaan untuk tahun 2010. [cms]
Biaya Eksplorasi BUMI April Capai USD949 Ribu
Kamis, 13 Mei 2010 - 16:02 wib

Rheza Andhika Pamungkas - Okezone

JAKARTA - Biaya eksplorasi PT Bumi Resources Tbk (BUMI) selama April 2010, melalui tiga anak usahanya mecapai USD949 ribu. Angka tersebut menurun 25,9 persen dari jumlah anggaran yang ditargetkan perseroan mencapai USD1,281 juta.

Seperti diungkapkan Direktur BUMI Eddie J Soebari, dalam keterbukaan informasinya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI), di Jakarta, Kamis, (13/5/2010). Ketiga anak perusahaan perseroan itu adalah, PT Kaltim Prima Coal (KPC), PT Gorontalo Minerals, dan PT Citra Palu Minerals.

KPC mencatatkan total biaya eksplorasi pada April 2010 sebanyak USD885 ribu atau menurun 26,6 persen dari total anggaran di April 2010 sebesar USD1,207 juta. Biaya itu digunakan untuk eksplorasi di lima tempat, K West, Pedayak, Pit Peri 03, West South Pinang, serta Pit A Bengalon.

"Jumlah meter total pengeboran yang telah selesai dilakukan PT KPC adalah 25.511,6 meter, yang terdiri dari 48 lubang terbuka dan 19 lubang inti," ungkapnya.

Untuk Gorontalo Mineral, biaya eksplorasi yang dikeluarkan sebesar USD33.601 dari total anggaran yang disiapkan sebanyak USD35.737 atau menurun 5,9 persen.

"Kegiatan eksploarsi yang dilakukan PT Gorontalo Mineral berupa pemetaan rinci pada prospek Pobolo untuk membatasi penyebaran mineralisasi secara lateral," jelasnya.

Sedangkan biaya eksplorasi yang dikeluarkan PT Citra Palu Minerals per April 2010 sebesar USD29.988 atau menurun 22,91 persen dari total anggaran yang disiapkan sebanyak USD38.904.

"Selama April 2010, ada dua kegiatan eksplorasi yang dilakukan PT Citra Palu Mineralsyakni, melakukan pemetaan geologi pada Blok III di sungai Tindaki dan melanjutkan re-logging terhadap inti bor yang berasal dari Prospek Poboya di blok I dengan menyelesaikan 2 lubang bor," jelasnya.

Pada penutupan perdagangan IHSG sesi kedua kemarin, harga saham dengan kode emiten BUMI terkoreksi Rp75 atau setara 3,09 persen ke posisi Rp2.500 per lembar sahamnya.(css)
12/05/2010 - 09:53
Nico Simatupang
Batubara Siap Topang Saham BUMI

INILAH.COM, Jakarta – Saham PT Bumi Resources (BUMI), Rabu (12/5) diprediksikan menguat. Salah satunya dipicu tingginya harga batubara di atas level US$100 per metrik ton. Trading buy BUMI!

Nico Simatupang, analis investasi PT GMT Asset Management mengatakan, tingginya harga batubara telah memicu tingginya ekspektasi pasar atas laporan keuangan BUMI pada kuartal pertama 2010 ini. “BUMI mendapat sentimen positif dari sisi harga jual batubara yang merupakan core business-nya,” katanya kepada Ahmad Munjin dari INILAH.COM, di Jakarta.

Pada perdagangan Selasa (11/5), saham BUMI ditutup melemah Rp50 (2,02%) menjadi Rp2.425 dengan Rp2.525 dan Rp2.400. Sedangkan volume transaksi mencapai 701,1 juta unit saham senilai Rp867,5 miliar dan frekuensi 7.038 kali. Berikut wawancara lengkapnya.

Setelah kemarin terkoreksi 2,02%, bagaimana Anda memperkirakan pergerakan saham BUMI hari ini?

Saya kira bisa menguat. Salah satu penopangnya adalah faktor market yang sudah kembali berekspektasi positif atas kinerja saham sejuta umat ini di kuartal pertama 2010 yang belum dirilis. Hal ini dipicu oleh tingginya harga rata-rata batubara di kuartal pertama tahun ini. Menurut saya, BUMI mendapat sentimen positif dari sisi harga jual batubara yang merupakan core business BUMI.

Pekan lalu, kenaikan harga batubara sempat ke level US$108 per metrik ton. Kalaupun pekan ini turun, tidak signifikan dan masih bertahan di atas level US$100 per metrik ton yaitu US$106 pekan ini. Bahkan, bisa jadi pekan depan harga batubara menguat lebih jauh di atas US$108 per metrik ton seiring peluang kenaikan kembali harga minyak.

Itulah menurut Saya yang menjadi kesimpulan jika melihat pergerakan BUMI saat ini. Kabarnya, kinerja BUMI akan dirilis akhir bulan ini. Jadi, faktor laporan keuangan yang memicu pergerakan saham BUMI saat ini di kisaran Rp2.400-2.500. Padahal, sebelumnya emiten ini bergerak dalam kisasran Rp2.300. Karena itu, jika koreksi BUMI selesai kemarin, hari ini merupakan peluang untuk menguat kembali.

Akan bergerak di kisaran berapa?

Hari ini BUMI berpeluang mengarah ke level resistance Rp2.550 dan Rp2.350 sebagai level support-nya.

Bagaimana dengan pengangkatan Aburizal Bakrie sebagai ketua Sekretariat Gabungan Partai Koalisi?

Itu juga jadi sentimen positif. Saya melihat banyak sentimen lain yang berpengaruh positif bagi BUMI. Dipilihnya Aburizal Bakrie, pemilik Bakrie Group termasuk BUMI, sebagai Ketua Pelaksana Harian Sekretariat Gabungan Partai Koalisi Pemerintah juga jadi sentimen positif. Bisa saja, investor melakukan pembelian di saham ini karena faktor Aburizal Bakrie itu.

Di sisi lain, peluang positifnya pergerakan saham BUMI juga akibat mundurnya Sri Mulyani Indrawati sebagai Menteri Keuangan. Sebab, urusan pajak BUMI dinilai pasar akan semakin gampang. Tapi, pasar tetap akan kembali ke laporan keuangan BUMI untuk mengonfirmasinya. Sebab, hingga saat ini pun pasar masih menunggu hasil akhir dari persolan pajak perseroan.

Bagaimana dengan sentimen market?

Dari sisi sentimen market, berpeluang bergerak positif sehingga kondusif bagi pergerakan saham BUMI. Sebab, aksi profit taking sudah selesai dilakukan pada perdagangan kemarin. Sedikit peluang untuk terkoreksi dan indeks akan kembali pada tren kenaikan. Tapi, secara umum, pasar lebih melihat kinerja perseroan. Artinya, pasar lebih memperhatikan laporan keuangan perseroan di kuartal pertama 2010 ini. Laporan keuangan menjadi kata kunci pergerakan saham BUMI. Sebab, sudah lama kinerja emiten ini selalu berada di bawah ekspektasi.

Lantas, apa rekomendasi Anda untuk BUMI?

Sebelum laporan keuangannya dirilis, Saya menyarankan agar investor melakukan short term trading atas saham ini. Saya rekomendasikan trading buy untuk BUMI. Sebab, jika pasar menyandarkan spekulasinya pada ekspektasi positif investor atas kinerja keuangan BUMI akan berisiko. Kecuali, jika laporan keuangannya sesuai ekspektasi, pasar akan untung. Tapi, akan rugi jika yang terjadi justru sebaliknya. Jika laporannya sudah dirlis, baru investor bisa memutuskan long term buy atau tidak. [jin/ast]
10/05/2010 - 16:21
BUMI & ASII Kembali Ramaikan Bursa
Asteria


(inilah.com/Agung Rajasa)
INILAH.COM, Jakarta – Menebus koreksi tajamnya pekan lalu, indeks saham kini berhasil melonjak drastis. Aksi beli saham unggulan, seperti BUMI dan ASII kembali mendominasi perdagangan.

Pada perdagangan Senin (10/5), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup naik tajam 111,094 poin (4,05%) ke level 2.850,427. Sedangkan saham unggulan LQ45 naik tajam 24,049 poin (4,57%) ke level 549,419.

Analis Sinarmas Sekuritas Alfiansyah mengatakan, IHSG membaik mendekati angka 2.900 poin, karena dukungan positif makin kuat. Hal ini dipicu meredanya imbas mundurnya Sri Mulyani sebagai menkeu, harga minyak mentah yang kembali naik ke US$76.3 per barel serta penguatan bursa saham regional Asia.

“Melemahnya dolar AS di pasar regional, baik terhadap euro maupun yen, yang mendukung penguatan rupiah, juga menjadi sentimen positif,” katanya.

Ditambahkan, faktor ekonomi makro Indoneia yang cukup baik, merupakan alasan tersendiri bagi pelaku asing untuk menempatkan dananya di pasar domestik. Apalagi Bank Indonesia (BI) juga masih menahan suku bunga acuan (BI Rate) di kisaran 6,5%, “Hal ini mendorong pelaku asing tetap bermain di pasar domestik,” ujarnya.

Semua sektor terpantau menguat, dimana sektor aneka industri memimpin kenaikan sebesar 5,4%. Disusul industri dasar dan tambang yang naik 5,1%. Kemudian perdagangan 4,6%, properti, finansial dan manufaktur 4,1%, infrastruktur 3,1%, perkebunan 2,9% dan konsumsi 2,2%.

Perdagangan di Bursa Efek Indonesia sangat ramai, dimana volume transaksi tercatat sebesar 6,763 miliar lembar saham, senilai Rp 6,241 triliun dan frekuensi 138.912 kali. Sebanyak 214 saham naik, 36 saham turun dan 45 saham stagnan.

Beberapa emiten yang menguat antara lain Astra International (ASII) naik Rp 2.400 ke Rp 42.600, Indo Tambang (ITMG) naik Rp 1.850 ke Rp 36.150, United Tractors (UNTR) naik Rp 1.700 ke Rp 18.650, Indocement (INTP) naik Rp 1.100 ke Rp 15.850, Bukit Asam (PTBA) naik Rp 700 ke Rp 17.900.

Sedangkan emiten-emiten yang melemah antara lain adalah Merck (MERK) turun Rp 2.500 ke Rp 72.000, Bank Tabungan Pensiun Negara (BTPN) turun Rp 200 ke Rp 7.200, BFI Finance (BFIN) turun Rp 75 ke Rp 2.225, Tri Polyta (TPIA) turun Rp 50 ke Rp 2.150.

Penguatan IHSG juga didukung apresiasi bursa regional Asia. Indeks Kospi di Korsel naik 30.13 poin (1,8%) ke level 1.677,63, setelah turun 2.2% pada Jumat akhir pekan lalu. Indeks komposit Shanghai menguat 10,37 poin (0,39%) pada 2.698,76, setelah sepekan lalu melemah 6,35%. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 166,11 poin (1,6%) menjadi 10.530,70. Sedangkan indeks Hang Seng melesat 506,35 poin (2,54%) ke level 20.426,64. [mdr]
10/05/2010 - 09:56
Yustian Hartono
BUMI Bertahan di Kisaran ‘Up Trend’

INILAH.COM, Jakarta – Saham BUMI pada Senin (10/5), diprediksikan menguat karena masih bertahan di area up trend. Padahal, emiten lain di sektor tambang, sudah menembus level support. Buy on weakness

Yustian Hartono, technical analyst AmCapital Indonesia mengatakan, potensi penguatan saham PT Bumi Resources (BUMI) hari ini karena emiten ini tidak menembus level support-nya. Ini berbeda dengan emiten lain di sektor yang sama yang sudah meenmbus level support-nya.

“Misalnya, PTBA, INDY, ADRO, yang sudah menembus level support-nya masing-masing. Sedangkan BUMI masih bertahan di level support dalam up trend-nya di level Rp2.225-2.250,” katanya kepada Ahmad Munjin dari INILAH.COM, di Jakarta.

Pada perdagangan akhir pekan lalu, Jumat (7/5), saham BUMI ditutup melemah Rp50 (2,12%) menjadi Rp2.300 dengan Rp2.325 dan Rp2.250. Volume transaksi mencapai 220,4 juta unit saham senilai Rp502,2 miliar dan frekuensi 3.768 kali. Berikut wawancara lengkapnya.

Bagaimana Anda memperkirakan, pergerakan saham BUMI awal pekan ini?

Saya kira ada potensi menguat. Salah satunya karena dipicu oleh faktor teknis. Secara teknikal, saham sejuta umat ini cukup baik. Sebab, akhir pekan lalu, saham ini tidak berhasil menembus level support-nya di angka Rp2.250. Padahal, saham-saham bluechips lain di sektor yang sama sudah menembus level support dalam up trend-nya.

BUMI sangat positif sebab tidak menembus level support-nya. Ini berbeda dengan saham PT Perusahaan Tambang Bukit Asam (PTBA), PT Indika Energy (INDY), dan PT Adaro Energy (ADRO), yang sudah menembus level support-nya masing-masing. Sedangkan BUMI masih bertahan di level support dalam up trend-nya di level Rp2.225-2.250. Karena itu, penurunan BUMI akhir pekan lalu pun, tidak terlalu berbeda dari koreksi sebelumnya dalam tiga hari terakhir.

Akan bergerak di kisaran berapa?

BUMI akan mengarah ke level resistance Rp2.350-2.400 dan Rp2.250-2.225 sebagai level support-nya

Bagaimana dengan faktor fundamental?

Secara fundamental semua saham (termasuk BUMI) masih berada dalam sentimen negatif akibat krisis Yunani yang dikhawatirkan merambat ke negara-negara Eropa lainnya seperti Spanyol, Italia, Portugal, dan Irlandia. Karena itu, bursa Dow Jones pun akhir pekan lalu masih negatif 1,33%.

Pasar global mengkhawatirkan kondisi perekonomian saat ini. Hal ini ditandai dengan penurunan harga minyak mentah dunia ke level US$75 per barel . Dalam jangka pendek, koreksi ini menjadi sentimen negatif bagi saham BUMI. Sebab, core business BUMI adalah batubara. Dengan koreksi harga minyak mentah dunia, otomatis akan membawa tekanan bagi harga batubara. Sebab, batubara merupakan komoditas komplementer dari minyak. Karena itu, harganya berkorelasi positif. Jika harga minyak melemah, harga batubara pun turun. BUMI pun terimbas negatif.

Faktor lain yang menjadi tekanan bagi BUMI?

Di sisi lain, BUMI juga terpukul dengan laporan keuangan kuartal keempat 2009 dan peluang negatifnya kinerja di kuartal pertama 2010 akibat penurunan harga rata-rata batubara. Apabila terjadi penurunan harga batubara tentu menjadi sentimen negatif yang cukup kuat bagi pergerakan saham BUMI.

Sebab, koreksi harga penjualan batubara juga terefleksi dari emiten-emiten lain di sektor yang sama yang sudah merilis kinerjanya di kuartal pertama 2010. Karena itu, BUMI pun, meski laporan keuangan kuartal pertamnya belum dirilis, tidak akan jauh berbeda. Sebab, harga rata-rata batubara kuartal pertama cukup rendah.

Tapi, secara fundamental, jika sentimen dari krisis Yunani sudah membaik, BUMI berpeluang rebound pekan ini. Meskipun, pasar harus mewaspadai level Rp2.350 sebagai angka resistance-nya. Dalam jangka pendek, emiten ini akan menguji level resistance selanjutnya di angka Rp2.400.

Lantas, apa rekomendasi Anda untuk BUMI?

Secara teknikal, Saya merekomendasikan buy on weakness untuk BUMI. Sebab, BUMI tidak menembus level support jangka panjangnya, dan tetap berada dalam posisi up trend. Di sisi lain, krisis di Eropa tidak akan terlalu banyak berpengaruh pada fundamental saham-saham di Indonesia termasuk BUMI.

Sebab, secara fundamental, ekonomi Indonesia masih kuat, dan utang negara pun tidak bermasalah seperti yang terjadi di Eropa. Koreksi indeks dalam tiga hari terakhir di pekan lalu, hanya sebagai refleksi dari kenaikan indeks selama ini yang terlalu cepat dibandingkan bursa-bursa lain. Terlalu cepatnya kenaikan indeks memicu beberapa pemain besar merealisasikan keuntungan. Mereka juga mengamankan sebagian dana sebagai upaya dalam menghadapi krisis di Eropa. [jin/ast]
Saham BUMI Melonjak 3,2% ke Rp2.375
Senin, 10 Mei 2010 - 09:49 wib

Candra Setya Santoso - Okezone

JAKARTA - Saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) melonjak signifikan, setelah sejumlah investor melakukan aksi ambil untung (profit taking) pada hari sebelumnya. Terpantau, saham batu bara terbesar di Indonesia ini naik Rp75 atau setara 3,26 persen ke level Rp2.375 per lembarnya.

Faktor pendukung penguatan tersebut berasal dari dalam dan luar negeri, di antaranya sentimen komoditas yang cenderung menguat tajam, kendati harga saham batu bara mengalami pelemahan. Begitu pula pergerakan indeks saham di kawasan regional yang menguat.

"Saham BUMI diperkirakan masih cukup kuat kalau dilihat dari sentimen yang terjadi pada pekan lalu dimana IHSG mengalami pelemahan hinggga 8,47 persen namun saham BUMI hanya mengalami pelemahan 3,26 persen," ungkap analis Reliance Securities Gina Novrina Nasution, saat berbincang dengan okezone, di Jakarta, Senin (10/5/2010) pagi.

Dijelaskannya, top value dan top volume pagi ini dikendalikan oleh saham BUMI. IHSG pada perdagangan awal pekan dibuka menguat sebanyak 36,51 poin atau 1,33 persen ke 2.775,84. Indeks LQ45 naik 9,23 poin ke 534,6 dan JII naik 7,94 poin ke 442,76.

Sekadar mengingatkan, manajemen BUMI sepat menampik isu penerbitan right issue atau non pre-emptive right. "Tidak pernah ada niat BUMI untuk melakukan right issue. Juga tidak ada niat untuk melakukan non pre-emptives issue saat ini," jelas SVP Investor Relation-Corporate Secretary BUMI Dileep Sritavastava.

Dia mengatakan, jika opsi-opsi tersebut tidak pernah diwacanakan dalam perseroan. Menurutnya, hal tersebut adalah spekulasi semata.

"Kami ingatkan bahwa hanya sebuah pengumuman resmi dari perusahaan yang merupakan informasi yang kredibel. Karena itu, mari tidak berspekulasi," katanya.

Padahal, pada akhir tahun lalu, Direktur Operasional BUMI Kenneth Farrel menuturkan, perseroan merencanakan penawaran umum terbatas (PUT) untuk mendanai kebutuhan investasi perusahaan. Perusahaan membutuhkan investasi sebesar USD 2,226 miliar hingga 2013.(css)
10/05/2010 - 08:58
BUMI Siap Menanjak di Awal Pekan
Ahmad Munjin


(inilah.com/Agung Rajasa)
INILAH.COM, Jakarta – Saham BUMI, Senin (10/5) diprediksikan menguat seiring kuatnya posisi support di level Rp2.250 di tengah koreksi emiten lain di sektor yang sama. Buy on weakness BUMI!

Yustian Hartono, technical analyst AmCapital Indonesia mengatakan salah satu potensi penguatan saham PT Bumi Resources (BUMI), hari ini dipicu oleh faktor teknis. Menurutnya, secara teknikal, saham sejuta umat ini cukup baik.

Sebab, akhir pekan lalu, emiten ini tidak berhasil menembus level support-nya di angka Rp2.250. Padahal, saham-saham bluechips lain di sektor yang sama sudah menembus level support dalam up trend-nya.

“BUMI akan mengarah ke level resistance Rp2.350-2.400 dan Rp2.250-2.225 sebagai level support-nya,” katanya kepada INILAH.COM, di Jakarta, Minggu (9/5).

Pada perdagangan akhir pekan lalu, Jumat (7/5), saham BUMI ditutup melemah Rp50 (2,12%) menjadi Rp2.300 dibandingkan sebelumnya di level Rp2.350. Harga tertingginya mencapai Rp2.325 dan terendahnya Rp2.250. Volume transaksi mencapai 220,4 juta unit saham senilai Rp502,2 miliar dan frekuensi 3.768 kali.

Yustian menilai positif saham sejuta umat ini karena tidak menembus level support-nya. Ini berbeda dengan saham PT Bukit Asam (PTBA), PT Indika Energy (INDY), dan PT Adaro Energy (ADRO), yang sudah menembus level support-nya masing-masing.

“Sedangkan BUMI masih bertahan di level support dalam up trend-nya di level Rp2.225-2.250,” tandasnya. Karena itu, penurunan BUMI akhir pekan lalu pun, tidak terlalu berbeda dari koreksi sebelumnya dalam tiga hari terakhir.

Namun demikian, lanjut Yustian, secara fundamental semua saham (termasuk BUMI) masih berada dalam sentimen negatif akibat krisis Yunani yang dikhawatirkan merambat ke negara-negara Eropa lainnya seperti Spanyol, Italia, Portugal , dan Irlandia. “Karena itu, bursa Dow Jones pun akhir pekan lalu masih negatif 1,33%,” timpalnya.

Menurutnya, pasar global mengkhawatirkan kondisi perekonomian saat ini ditandai dengan penurunan harga minyak mentah dunia ke level US$75 per barel . Dalam jangka pendek, koreksi ini menjadi sentimen negatif bagi saham BUMI. “Sebab, core business BUMI adalah batubara,” ucapnya.

Yustian memaparkan, dengan koreksi harga minyak mentah dunia, otomatis akan membawa tekanan bagi harga batubara. Sebab, batubara merupakan komoditas komplementer dari minyak. Karena itu, harganya berkorelasi positif. Jika harga minyak melemah, harga batubara pun turun. “BUMI pun terimbas negatif,” ujarnya.

Di sisi lain, BUMI juga terpukul dengan laporan keuangan kuartal keempat 2009 dan peluang negatifnya kinerja di kuartal pertama 2010 akibat penurunan harga rata-rata batubara. “Apabila terjadi penurunan harga batubara tentu menjadi sentimen negatif yang cukup kuat bagi pergerakan saham BUMI,” tuturnya.

Sebab, koreksi harga penjualan batubara juga terefleksi dari emiten-emiten lain di sektor yang sama yang sudah merilis kinerjanya di kuartal pertama 2010. “Karena itu, BUMI pun, meski laporan keuangan kuartal pertamanya belum dirilis, tidak akan jauh berbeda. Sebab, harga rata-rata batubara kuartal pertama cukup rendah,” ungkapnya.

Tapi, secara fundamental, jika sentimen dari krisis Yunani sudah membaik, BUMI berpeluang rebound pekan ini. Meskipun, pasar harus mewaspadai level Rp2.350 sebagai angka resistance-nya. “Dalam jangka pendek, emiten ini akan menguji level resistance selanjutnya di angka Rp2.400,” urainya.

Di atas semua itu, secara teknikal, Yustian merekomendasikan buy on weakness untuk BUMI. Sebab, BUMI tidak menembus level support jangka panjangnya, dan tetap berada dalam posisi up trend.

Di sisi lain, krisis di Eropa tidak akan terlalu banyak berpengaruh pada fundamental saham-saham di Indonesia termasuk BUMI. Sebab, secara fundamental, ekonomi Indonesia masih kuat, dan utang negara pun tidak bermasalah seperti yang terjadi di Eropa.

Menurutnya, koreksi indeks dalam tiga hari terakhir di pekan lalu, hanya sebagai refleksi dari kenaikan indeks selama ini yang terlalu cepat dibandingkan bursa-bursa lain. Terlalu cepatnya kenaikan indeks memicu beberapa pemain besar merealisasikan keuntungan. “Mereka juga mengamankan sebagian dana sebagai upaya dalam menghadapi krisis di Eropa itu,” imbuhnya. [mdr]
06/05/2010 - 16:13
Penutupan IHSG
BUMI Gagal Angkat Bursa
Asteria


(inilah.com/ Wirasatria)
INILAH.COM, Jakarta – IHSG gagal keluar dari zona negatif dan terus menjauhi level 3.000. Penguatan saham BUMI tidak mampu menepis koreksi saham unggulan lainnya.

Pada perdagangan Kamis (6/5), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup terkoreksi 35,623 poin (1,25%) ke level 2.810,616. Saham unggulan LQ45 juga melemah turun 7,404 poin (1,35%) ke level 540,891.

Indeks dibuka langsung melemah 0,48% ke level 2.832 dan terus merosot hingga pada sesi siang bertengger di 2.786. Namun, pada sesi dua, koreksi tertahan aksi beli selektif investor. IHSG pun berakhir di 2.810.

Analis Sinarmas Sekuritas Alfiansyah mengatakan, IHSG gagal berbalik arah menjelang akhir pekan ini. Negatifnya bursa global yang menulari bursa regional Asia menjadi pemicu pelemahan indeks sore ini. “Hal ini dipicu kekhawatiran akan meluasnya imbas krisis utang Eropa,” ujarnya di Jakarta.

Kendati demikian, Ia menilai, penurunan indeks BEI tidak ada kaitannya dengan pengunduran diri Sri Mulyani Indrawati sebagai Menkeu. Alfiansyah menilai, kondisi ini hanya kebetulan terjadi bersamaan dengan memburuknya pasar global. “Pelaku pasar menggunakan momentum ini untuk melakukan aksi profit taking ,” katanya.

Hampir semua sektor melemah, dimana sektor konsumsi memimpin penurunan sebesar 3,5%, diikuti sektor aneka industri yang melemah 3,13%, manufaktur 2,7%, finansial 1,3%, perdagangan 1,1%, industri dasar dan properti 0,9%, perkebunan 0,8% dan tambang 0,13%. Hanya sektor infrastruktur yang masih mencatatkan penguatan.

Perdagangan di Bursa Efek Indonesia cukup ramai, dimana volume transaksi tercatat sebesar 6,069 miliar lembar saham, senilai Rp6,197 triliun dan frekuensi 133.189 kali. Sebanyak 72 saham naik, 148 saham turun dan 78 saham stagnan.

Asing mencatatkan transaksi penjualan bersih (foreign net sell) sebesar Rp863 miliar. Rinciannya adalah nilai transaksi beli yang mencapai Rp1,408 triliun dan nilai transaksi jual yang lebih tinggi mencapai Rp2,271 triliun.

Saham PT Bumi Resources (BUMI) mendominasi perdagangan, dengan nilai transaksi Rp594 miliar, atau 9,6% dari total transaksi sore ini. Adapun anak usaha Bakrie ini ditutup naik Rp100 ke Rp2.350. Namun, penguatannya tidak mampu mengangkat bursa.

Beberapa emiten pun melemah, seperti PT Delta Djakarta (DLTA) turun Rp7.500 ke Rp84.500, PT Astra International (ASII) terkoreksi Rp1.550 ke Rp41.900, PT Unilever (UNVR) merosot Rp1.300 menjadi Rp14.900, PT Indo Tambangraya Megah (ITMG) turun Rp650 ke Rp36.000, dan PT United Tractors (UNTR) turun Rp450 ke Rp17.550.

Sedangkan emiten-emiten yang menguat antara lain PT Petrosea (PTRO) naik Rp600 ke Rp10.500, PT HM Sampoerna (HMSP) menguat Rp550 ke Rp13.550, PT Astra Agro Lestari(AALI) terangkat Rp250 ke Rp20.950, dan PT Gudang Garam (GGRM) naik Rp250 ke Rp28.200.

Bursa-bursa regional Asia mendukung koreksi IHSG. Lihat saja bursa China yang berakhir 8 bulan terendah, dengan indeks komposit Shanghai turun 117,45 poin (4,1%) ke level 2.739,70. Demikian pula indeks Kospi di Seoul yang mengalami penurunan 34.04 poin (2%) pada level 1.684,71, penutupan terendah sejak 24 Maret. Sedangkan indeks Nikkei di Jepang jatuh 361,71 poin (3,3%) ke 10.695,69. [mdr]
Saham Unggulan Diburu, Pelemahan IHSG Mereda
Saham papan atas yang berbalik arah menguat di antaranya PT Bumi Resources Tbk (BUMI).
KAMIS, 6 MEI 2010, 16:32 WIB
Antique

Bursa Efek Indonesia (VIVAnews/Tri Saputro)
BERITA TERKAIT
Sri Mulyani Mundur, IHSG Ditutup Anjlok
IHSG Masih Berpeluang Rebound di Akhir Sesi
Tekanan Jual Tunda IHSG Sentuh 3.000
Regional Balikkan IHSG ke Area Negatif
Laporan Keuangan Dirilis, IHSG Catat Rekor
Web Tools

VIVAnews - Indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) masih bertahan di level negatif. Namun, aksi akumulasi sebagian saham-saham unggulan (blue chips) mampu menahan pelemahan indeks lebih jauh.

Analis PT Sucorinvest Central Gani Gifar Indra Sakti berpendapat, penurunan IHSG yang mulai mereda hari ini terpicu adanya akumulasi pemodal terhadap sejumlah saham yang kemarin ikut terkoreksi dalam. "Jadi, karena harganya sudah discount banyak," ujar dia kepada VIVAnews di Jakarta, Kamis, 6 Mei 2010.

Sedangkan faktor pemicu IHSG tetap turun saat transaksi berakhir, menurutnya, terbawa pergerakan bursa regional Asia yang masih bercokol di teritori negatif.

IHSG pada penutupan transaksi sesi kedua hari ini turun 35,62 poin atau 1,25 persen ke level 2.810,62. Sedangkan di akhir sesi pertama anjlok 60,15 poin atau 2,12 persen ke level 2.786,09 .

Total nilai transaksi yang dibukukan mencapai Rp 6,2 triliun dan volume tercatat 6,1 juta lot, dengan frekuensi 133.189 kali. Sebanyak 63 saham menguat, 137 melemah, dan 70 ditutup stagnan.

Bursa Asia saat IHSG ditutup hari ini juga sebagian besar bergerak negatif seperti Indeks Hang Seng terkoreksi 194,13 atau 0,96 persen menjadi 20.133,41 dan Straits Times melemah 20,66 poin (0,72 persen) di posisi 2.839,65.

Sementara itu, berdasarkan data transaksi Bloomberg pukul 16.00 WIB, nilai tukar rupiah bercokol di posisi 9.225/US$ dari transaksi siang yang berada di level 9.230/US$.

Sedangkan berdasarkan data kurs transaksi BI, rupiah sore ini berakhir di posisi 9.205/US$. Pada perdagangan Rabu, 5 Mei 2010, mata uang lokal tersebut berakhir di level 9.053/US$. (hs)

antique.putra@vivanews.com

• VIVAnews
02/05/2010 - 11:05
Tunggu Laporan Keuangan, BUMI Sepekan Stabil
Agustina Melani


(inilah.com/Agung Rajasa)
INILAH.COM, Jakarta – Saham PT Bumi Resources (BUMI) sepekan ini berhasil membukukan kenaikan tipis 2,15%, dengan pergerakan cenderung stabil di kisaran 2.250 hingga 2.400. Pasar masih menantikan laporan keuangan kuartal pertama 2010.

Hal ini diungkapkan pengamat pasar modal Robin Setiawan saat dihubungi INILAH.COM akhir pekan ini. Menurutnya, laporan keuangan BUMI BUMI pada kuartal pertama ditunggu pelaku pasar. Kondisi ini menyebabkan saham BUMI dalam satu pekan ini bergerak stabil. “Baru di hari terakhir, saham BUMI bergerak naik,” katanya.

Pada perdagangan awal pekan ini misalnya. Saham BUMI hanya bergerak naik turun di kisaran terbatas. Sedangkan dua hari kemudian, saham Bakrie ini hanya sanggup terdiam di level Rp2.325. Baru pada perdagangan Jumat (30/4), BUMI berhasil bergerak naik Rp50 dan ditutup di level Rp2.375.

Meski laba rugi BUMI baru akan dipublikasikan 31 Mei 2010, karena akan dilakukan audit review, perseroan sudah mengumumkan penjualan batubara kuartal pertama 2010, sebesar 16 juta ton. Angka ini meningkat 41,6% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Sedangkan target tahun ini dipatok di angka 64 juta ton, lebih tinggi 10,3% dari realisasi penjualan 2009 yang mencapai 58 juta ton.

Selain itu, imbuh Robin, sentimen positif untuk BUMI berasal dari kabar kedatangan China Investment Corporation (CIC), salah satu dari lembaga investasi terbesar dan terkemuka di dunia yang dimiliki pemerintah Republik Rakyat China pada pekan depan. “Isu tersebut turut mendukung pergerakan saham BUMI,”ujarnya.

Senada dengan pengamat pasar modal Willy Sanjaya yang menuturkan, kedatangan CIC ke Indonesia dapat memberikan sentimen positif untuk saham BUMI. Pasalnya, CIC akan menego ulang bunga pinjaman perseroan. "Ada kabar CIC akan menego utang BUMI dalam bunga, diperkirakan ada diskon utang BUMI," ucap Willy ketika dihubungi terpisah.

Willy menambahkan, saham BUMI selama sepekan juga dipengaruhi kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencapai 2.971 pada akhir pekan. Selain harga minyak mentah dunia yang naik mencapai US$86 per barel.

Analis Barclays Capital dalam risetnya menuturkan, harga minyak mentah kembali pulih, didukung data positif Departemen Energi AS, yang mengatakan cadangan minyak mentah AS meningkat 1,9 juta barel dalam pekan yang berakhir 23 April. Angka ini jauh di atas ekspektasi pasar untuk kenaikan sekitar 800 ribu barel.

Selain itu, kenaikan harga minyak juga didukung kepercayaan diri pasar yang meningkat tentang prospek ekonomi AS. Hal ini terkait keputusan Komite Pasar Terbuka (FOMC) Federal Reserve AS yang mempertahankan tingkat suku bunganya pada level sangat rendah. Kondisi ini akan menstimulasi perekonomian AS, yang merupakan konsumen utama minyak.

Lebih lanjut Willy mengatakan, sentimen positif untuk BUMI juga datang dari grupnya, yaitu PT Bakrie Telecom (BTEL). Anak usaha Bakrie di sektor telekomunikasi ini dikabarkan telah mendapatkan restrukturisasi pinjaman dari konsorsium AS sebesar US$250 juta. [ast/mdr]

BUMI Jual Batu Bara dengan Harga Tinggi
Rabu, 28 April 2010 - 09:59 wib

Widi Agustian - Okezone

JAKARTA - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) pihaknya sudah menyepakati untuk menetapkan harga jual yang lebih tinggi sebesar USD6 per ton daripada harga indeks untuk periode April 2010-Maret 2011.

"BUMI telah menyepakati kontrak baru untuk penjualan pada Senin sore kemarin. Misalnya untuk ke Jepang harganya sebesar USD113 per ton, lebih mahal USD6 per ton daripada GCNEWC index," jelas Senior Vice President Investor Relations BUMI Dileep Sritavastava, kepada okezone di Jakarta, Rabu (28/4/2010).

Dia menjelaskan, jika penjualan ke Jepang tersebut sebesar 20 persen dari total penjualan perseroan. "Biasanya penjualan batu bara ke Jepang itu 20 persen dari total penjualan," jelasnya.

Dileep juga mempaparkan, jika volume penjualan batu baranya akan bertambah menjadi 12,5 persen dari total pasar batubara global pada 2013. Di mana pada 2009, porsi penjualan batu bara BUMI sebesar 10 persen dari total penjualan batu bara global.

"Pada 2009 produksi BUMI 63 juta ton, dan itu merupakan sebesar 10 persen dari total pasar global yang ada. Pada 2013 kami memperkirakan porsi penjualan kami akan mencapai 12,5 persen," paparnya.
(ade)



26/04/2010 - 11:46
Kasus Pajak Tuntas
BUMI Kembali ke Harga Fundamental


(inilah.com/Agung Rajasa)
INILAH.COM, Jakarta - Pasar masih menunggu keputusan dari kasus pajak. Diperkirakan harga saham Bumi Resources Tbk (BUMI) kembali ke sisi fundamental setelah kasus pajak ini selesai.

Hal ini diungkapkan Samuel Securities dalam ulasan risetnya yang dikutip INILAH.COM , Senin (26/4). "Karenanya kami merekomendasikan buy untuk saham BUMI," ujar Samuel.

Volume penjualan BUMI pada kuartal I-2010 naik 41% year on year. Perseroan menjual 16 juta ton di kuartal I-2010 atau naik 41,6% dibanding periode yang sama 2009 sebesar 11,3 juta ton.

BUMI juga yakin akan dapat memenuhi target awalnya yaitu sebesar 64 juta ton di tahun 2010 dibanding 2009 sebesar 58 juta ton dan 51,5 juta ton di 2008.

Laporan keuangan BUMI kuartal I-2010 baru akan dirilis pada 31 Mei 2010, karena akan dilakukan audit review.

Samuel melihat kinerja operasi BUMI sesuai ekspektasi. Baru-baru ini BUMI menandatangani kontrak batubara dengan pembeli asal Jepang sebesar US$104 per ton. Diharapkan BUMI bisa menjual sampai 20 juta ton pada harga tersebut. "Pasar masih menunggu keputusan dari kasus pajak. Kami percaya harga saham BUMI kembali ke sisi fundamental setelah kasus pajak ini selesai," tukas Samuel. [cms]
Awal Transaksi, Saham Tambang Melejit
Saham-saham tersebut di antaranya Indo Tambangraya, Bukit Asam, dan Bumi Resources.
SENIN, 26 APRIL 2010, 09:52 WIB
Arinto Tri Wibowo



VIVAnews - Pada awal transaksi Senin 26 April 2010, indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) dibuka menguat 12,06 poin (0,4 persen) ke level 2.936,79.

Tim riset PT Reliance Securities Tbk dalam ulasannya yang diterima VIVAnews di Jakarta, hari ini mengatakan, IHSG diperkirakan bergerak menguat pada perdagangan awal pekan ini.

Menurut tim riset itu, pengumuman laporan emiten di Amerika Serikat (AS) dan kemungkinan Yunani memperoleh bantuan untuk mengatasi defisit fiskal menjadi faktor eksternal yang diharapkan mampu mendorong kenaikan IHSG.

"Sementara itu, dari dalam negeri, pengumuman laporan keuangan emiten dan aliran dana asing yang masih terus masuk ke dalam negeri turut memberikan sentimen positif bagi pelaku pasar," ujar tim riset itu.

Hingga enam menit pertama transaksi, IHSG terus melanjutkan penguatan hingga 21 poin ke kisaran 2.946. IHSG sempat menyentuh level tertinggi 2.948 dan terendah 2.924.

Di bursa regional Asia, hingga delapan menit pertama transaksi di BEI juga bergerak positif. Indeks Hang Seng bergerak ke level 21.603,6 atau naik 359,11 poin (1,69 persen), Nikkei 225 naik 226,85 poin (2,08 persen) ke posisi 11.141,31, dan Straits Times menjadi 3.000,84 atau terangkat 12,35 poin (0,41 persen).

Saham-saham yang mendorong kenaikan IHSG di antaranya saham-saham tambang dan grup Astra. Saham PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) menguat Rp 400 (1,02 persen) menjadi Rp 39.300, PT Astra International Tbk (ASII) terangkat Rp 400 (0,87 persen) ke posisi Rp 46.200, dan PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) naik Rp 250 (1,05 persen) ke level Rp 23.900.

Selain itu, saham PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk (PTBA) naik Rp 250 (1,38 persen) ke posisi Rp 18.250 dan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) terangkat Rp 50 (2,15 persen) menjadi Rp 2.375. (hs)

arinto.wibowo@vivanews.com

• VIVAnews
Kuartal I, Laba BUMI Bakal Naik
Senin, 26 April 2010 - 11:59 wib
TEXT SIZE :
Widi Agustian - Okezone

Logo Bumi Resources
JAKARTA - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) bakal merilis laporan keuangan kuartal I-2010 pada 31 Mei 2010. Secara eksplisit, perseroan mengatakan jika kinerja keuangannya bakal mengalami kenaikan.

Senior Vice President-Investor Relation BUMI Dileep Srivastava mengungkapkan jika kenaikan kinerja keuangan tersebut berdasarkan pada kenaikan volume dan harga jual batubaranya di kuartal I-2010 tersebut.

"Kami tengah berusaha menyelesaikan review audit keuangan di kuartal I-2010, laporan keuangan kami untuk periode tersebut akan siap pada 31 Mei 2010," jelasnya saat dihubungi di Jakarta, Senin (26/4/2010).

Dileep mengatakan jika BUMI mencatatkan penjualan batubara sekitar 16 juta ton pada kuartal pertama 2010. Yakni naik sebesar 41,6 persen jika dibandingkan dengan kuartal I-2009.

"Umumnya pada kuartal pertama tiap tahunnya selalu penuh tantangan karena hujan yang deras. Tapi sekarang ini produksi BUMI sudah on track," ujar Dileep.

Di mana BUMI menargetkan penjualan batubara minimum 64 juta ton pada 2010. Sementara perseroan mencatatkan penjualan sekitar 58 juta ton pada 2009 dan sebesar 51,5 juta ton pada tahun 2008.

"BUMI adalah perusahaan tambang yang memproduksi dan menjual batubara paling besar," ungkapnya.

Sementara itu, dia menjelaskan jika harga rata-rata yang diraih BUMI selama periode tersebut lebih tinggi daripada harga spot yang sebesar USD63 per ton. Sementara pada kuartal IV-2009 lalu, harga rata-rata batubaranya adalah USD58 per ton.(wdi)



Penjualan Batu Bara Bumi Capai 16 Juta Ton
Rekor penjualan itu naik 41,6 persen dibanding periode sama 2009 sebanyak 11,3 juta ton.
SENIN, 26 APRIL 2010, 06:28 WIB
Arinto Tri Wibowo



VIVAnews - Penjualan batu bara PT Bumi Resources Tbk (BUMI) mencapai 16 juta ton selama kuartal I-2010. Penjualan itu meningkat 41,6 persen dibanding periode sama 2009 yang mencapai 11,3 juta ton.

"Peningkatan ini merupakan rekor penjualan perseroan dibanding periode sama tahun lalu," kata Senior Vice President Investor Relations Bumi Resources Dileep Srivastava dalam pesan singkatnya kepada VIVAnews di Jakarta, Minggu malam 25 April 2010.

Dileep mengatakan, Bumi mengalami masa yang penuh tantangan selama kuartal I-2010, karena seiring dengan turunnya hujan yang cukup lebat.

"Kami yakin, Bumi masih mampu menjaga rata-rata penjualan untuk mencapai target minimum 64 ton batu bara pada akhir 2010," ujar dia.

Target penjualan batu bara itu, dia melanjutkan, lebih tinggi dibanding perolehan selama 2009 yang mencapai 58 juta ton, atau 51,5 juta ton pada 2008.

Menurut Dileep, melalui pencapaian penjualan tersebut Bumi mampu menjadi produsen dan penjual batu bara terbesar di Indonesia untuk jangka panjang. Perseroan juga berharap dapat menjaga selisih produksi dan penjualan batu bara yang lebih besar dengan perusahaan sejenis di sektornya.

Saat ini, dia melanjutkan, Bumi masih melakukan penelaahan terbatas terhadap kinerja perseroan selama kuartal I-2010. Laporan keuangan Bumi selama periode itu akan disajikan paling lambat 31 Mei 2010. (hs)

arinto.wibowo@vivanews.com

• VIVAnews
Senin, 26/04/2010 08:05 WIB
Penjualan Batubara BUMI Naik 41,6% di Triwulan I-2010
Indro Bagus - detikFinance

Jakarta - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) mencatat pertumbuhan volume penjualan batubara sebesar 41,6% di triwulan I-2010. Perseroan meningkatkan kapasitas produksi sebesar 66,67%.

"BUMI telah menjual 16 juta ton batubara di triwulan I-2010," ujar SVP Investor Relations BUMI, Dileep Srivastava dalam pesan singkatnya kepada detikFinance, Senin (26/4/2010).

Dileep mengatakan, pada periode yang sama tahun 2009, BUMI mencatat penjualan batubara sebanyak 11,3 juta ton. Itu berarti telah terjadi peningkatan sebesar 41,6%.

"Kami sangat yakin target penjualan batubara sebanyak 64 juta ton tahun ini akan tercapai," ujarnya.

Tahun 2009, BUMI menjual 58,39 juta ton batubara yang berarti target volume penjualan batubara tahun ini tumbuh 9,61% dari tahun 2009.

Untuk produksi batubara di 2010, perseroan menargetkan angka antara 67-70 juta ton, tumbuh antara 6,14% hingga 10,89% dari realisasi tahun 2009 sebanyak 63,12 juta ton.

Selain itu, BUMI juga baru saja memperoleh kontrak penjualan batubara ke Jepang pada harga FOB sebesar US$ 104 per ton untuk pengiriman April 2010 hingga Maret 2011.

Tahun 2009, harga rata-rata penjualan batubara yang diterima BUMI sebesar US$ 63,14 per ton, lebih rendah 13,9% dari tahun 2008 sebesar US$ 73,34 per ton.

Dengan adanya kontrak dengan Jepang tersebut, maka harga rata-rata batubara yang diterima perseroan tahun ini bakal melonjak drastis.

"Dengan kontrak ini, seharusnya kami akan mendapatkan hasil yang jauh dari perkiraan semula," ujarnya.

BUMI juga memastikan bahwa proses peningkatan kapasitas produksi PT Kaltim Prima Coal (KPC) akan segera berjalan dalam waktu dekat.

"Kami juga meningkatkan kapasitas di KPC dari 4.500 ton per jam menjadi 7.500 ton per jam yang mulai beroperasi pada Mei 2010," ujar Dileep.


(dro/qom)

baca posting gw ini soal posisi bumi di daftar 10 besar perusahaan indon by forbes: http://sahambumi.wordpress.com/2010/04/22/bumi-maseh-disebut-tukh-10-big-cos-by-forbes-220410/


Bumi Resources ini link bwat baca2 komentar forbes langsung






Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Welcome All of You

Cari di Blog Ini